Ulasan DJI Air 3 Zoom berkualitas tinggi opsi Terbaru

Ulasan DJI Air 3 Zoom berkualitas tinggi opsi Terbaru
Ulasan DJI Air 3 Zoom berkualitas tinggi opsi Terbaru

KECEHINTECH – DJI adalah salah satu perusahaan gadget paling inovatif di luar sana, terus mencoba hal-hal baru dengan drone-nya seperti pengaturan tiga kamera pada Mavic 3 Pro. Dengan peluncuran drone kamera Air 3 berukuran sedang, perusahaan telah memperkenalkan trik baru yang disebut kamera utama ganda. Itu berarti kamera telefoto memiliki spesifikasi yang sama dengan kamera utama, bukannya diturunkan ke kualitas yang lebih rendah seperti pada Mavic 3. Itu membuka kemungkinan baru bagi pilot, memberi mereka dua cara untuk membuat bidikan sinematik.

Ini juga memiliki banyak peningkatan dibandingkan Air 2 dan Air 2S. Ini menggunakan sistem transmisi O4 baru DJI yang sangat meningkatkan jangkauan, sambil menghadirkan fitur Waypoint ke drone Udara untuk pertama kalinya. Ini juga memiliki masa pakai baterai yang jauh lebih baik dan jauh lebih tenang. Jika tidak, itu cocok dengan fitur Mavic 3 Pro untuk fitur, dengan deteksi hambatan di sekitar, pelacakan fokus, Hyperlapse, dan lainnya.

DJI Air 3

Namun, beberapa pembeli mungkin melihat sensor 1/1,3 inci sebagai penurunan versi dibandingkan dengan sensor 1 inci pada Air 2S. Bagaimana perbandingannya dengan model itu, dan bagaimana kesesuaiannya dengan model Mavic 3 Pro dan Mini 3 Pro? Saya membawanya terbang di lembah Loire Prancis dengan teman pilot drone saya untuk mencari tahu.

Desain dan kinerja

Dengan modul kamera ganda di depan dan desain serupa, Air 3 (tidak ada nama Mavic lagi) lebih mirip Mavic 3 daripada Air 2 dan Air 2S. Ini memiliki desain seperti katak yang sama, dan dapat dilipat persis seperti Mavic 3, dapat dilipat menjadi ukuran yang ringkas untuk dibawa bepergian. Tubuh memiliki sensor omnidirectional di sekelilingnya untuk deteksi hambatan. Untuk penyimpanan, ia hadir dengan slot penyimpanan microSD biasa dan memiliki internal 8GB yang benar-benar hanya untuk penggunaan darurat. Ini juga jauh lebih berat daripada Air 2S, dengan berat 720 gram dibandingkan dengan 595 gram.

Baca Juga :   Google gagal batalkan putusan antimonopoli Android UE Hanya mengurangi dendanya sebesar 5 persen Saja

Pada saat yang sama, ia telah meminjam beberapa trik aerodinamis dari Mini 3 Pro, terutama baling-baling yang lebih besar yang mengurangi kebisingan hingga 81 desibel – membuatnya hampir tidak terdengar saat terbang lebih dari 100 kaki. Bodinya juga lebih aerodinamis, memberikan jangkauan yang lebih baik dalam penerbangan ke depan dan kemampuan menangani angin yang lebih kuat daripada model sebelumnya.

Sebagian besar bobot ekstra berasal dari baterai baru 4.241 mAh yang beratnya 267 gram lebih berat dari Mini 3 Pro secara keseluruhan. Mereka memiliki kapasitas yang hampir sama dengan baterai Mavic 3 Pro, sangat meningkatkan jangkauan Air 3 menjadi 46 menit, naik dari 34 menit pada Air 2S.

Dalam penggunaan dunia nyata, kami melihat waktu penerbangan sekitar 35 menit sebelum peringatan kembali ke rumah berbunyi, tergantung pada gaya terbang dan angin. Itu biasanya memungkinkan kami terbang selama sehari penuh dengan tiga baterai terisi. DJI juga memperkenalkan fitur pengisian daya baru dengan hub baterai yang diperbarui, memungkinkan Anda mentransfer daya dari dua baterai yang lebih lemah ke baterai yang paling terisi daya dengan satu sentuhan tombol. Melakukan hal itu memungkinkan penerbangan yang lebih lama jika Anda berada di lokasi tanpa biaya yang tersedia. Satu kelemahan dari baterai berkapasitas lebih tinggi adalah kecepatan pengisian yang relatif lambat.

Fitur utama lainnya adalah sistem transmisi video O4 generasi berikutnya yang meningkatkan jangkauan dari 15 hingga 20 km (9,3 hingga 12,4 mil). Jangkauan drone bisa menjadi masalah besar di Eropa, karena undang-undang secara signifikan mengurangi daya transmisi dibandingkan dengan AS. Untuk membantu mengimbanginya, DJI menambahkan frekuensi 5.1GHz baru di Eropa yang tampaknya berdampak besar pada jangkauan dan putusnya transmisi di medan yang sulit, dari apa yang kami lihat dalam pengujian kami di Prancis.

Baca Juga :   PERTANIAN MODERN KINOA SUMBER MAKANAN BARU YANG JARANG ORANG TAHU

Dalam hal kemampuan manuver dan kecepatan, Air 3 menawarkan kompromi yang baik antara stabilitas Mavic 3 Pro dan kelincahan Mini 3 Pro. Yang terakhir membuatnya bagus untuk mengikuti subjek yang bergerak cepat seperti pengendara sepeda gunung dan kendaraan, tetapi juga stabil dalam angin sepoi-sepoi. Pada saat yang sama, jika subjek bergerak melalui pepohonan, penghindaran rintangan dengan APAS 5.0 sangat baik, dengan risiko menabrak yang lebih kecil daripada Mini 3 Pro berkat sensor ekstra terutama dari samping dan belakang.

Semua fitur tentpole DJI seperti Active Track, Master Shots, Quickshots, dan Timelapse tersedia di Air 3 dan berfungsi di kedua kamera. Active Track, digunakan untuk mengunci dan mengikuti subjek, berfungsi hampir sama di kedua kamera. Seperti drone DJI lainnya, umumnya dapat diandalkan, tetapi jika Anda mengejar pengendara sepeda gunung melalui pepohonan, drone ini dapat sedikit tertinggal dan pelacakan dapat dimatikan tanpa peringatan.

Fitur Quickshots seperti Dronie dan Rocket semakin menarik dengan penambahan kamera tele yang dapat menambah keintiman dan drama ekstra. Deteksi rintangan juga berguna di sana. Karena drone terbang secara otomatis setelah Anda menekan “pergi”, mudah untuk salah menilai batas, jadi ada baiknya mengetahui bahwa itu akan dibatalkan jika terlalu dekat dengan sesuatu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *