Pertandingan Sengit Jepang vs Vietnam di Piala Asia AFC

KECEHINTECH – Pada tahun 2000, Troussier, pelatih asal Prancis, memimpin Jepang meraih gelar Piala Asia AFC di Lebanon. Namun, kini dia akan menghadapi tantangan baru, bersaing langsung dengan tim yang pernah dia pimpin, Samurai Blue, di Stadion Al Thumama. Pertandingan ini menjadi yang pertama kalinya Troussier bersaing dengan mantan timnya, dan dia berharap dapat meniru kesuksesan yang pernah diraih oleh Hajime Moriyasu ketika mengalahkan Jerman dan Spanyol di Piala Dunia FIFA lebih dari setahun yang lalu.

Menurut Troussier, kunci kemenangan adalah menjadi reaktif, mengganggu lawan, menghancurkannya, memotong jalur permainan mereka, dan menunjukkan bahwa timnya bisa agresif, sebagaimana Jepang membuat kejutan besar melawan Jerman. Dia menyatakan, “(Spanyol kalah) bukan karena Jepang lebih baik, Jepang menghancurkan mereka, dan jelas kita berada dalam posisi ini.”

Sejarah Pertemuan: Jepang vs Vietnam di Piala Asia AFC Terakhir

Pertemuan terakhir antara kedua negara ini terjadi pada babak perempat final Piala Asia AFC terakhir, di mana Jepang berhasil mengalahkan Vietnam dengan skor tipis 1-0 setelah Vietnam memastikan tempat di babak gugur melalui rekor fair play di fase grup.

Ketika itu, Vietnam dilatih oleh Park Hang-seo, dan mereka berhasil mencapai babak 16 berkat rekor fair play mereka di fase grup. Troussier meyakini bahwa nasib timnya kali ini juga bisa ditentukan oleh faktor-faktor di luar jumlah poin yang mereka dapatkan.

Baca Juga :   Berikut Link dan Jadwal Live Straming Timnas Indonesia U20 VS Curacao

Menatap Kualifikasi: Pentingnya Selisih Gol

Dalam proses kualifikasi, Troussier menegaskan bahwa selisih gol akan menjadi poin penting, sebagaimana halnya rekor fair play empat tahun lalu. Dengan memiliki tim seperti Jepang di grup mereka, di mana tiga tim terbaik akan lolos, jelas selisih gol harus menjadi poin yang sangat penting.

Namun, dia juga menekankan bahwa menjadi reaktif tidak berarti mereka tidak akan memiliki bola sepenuhnya. Dia menyadari bahwa banyak pertandingan bisa dimenangkan dengan hanya memiliki 10, 20, atau 30 persen penguasaan bola. Oleh karena itu, timnya harus memanfaatkan setiap peluang yang ada.

Keputusan Moriyasu: Kaoru Mitoma Tidak Akan Dimulai

Pelatih Jepang, Moriyasu, mengonfirmasi bahwa Kaoru Mitoma tidak akan dimulai melawan Vietnam karena masih dalam pemulihan dari cedera pergelangan kaki yang dideritanya di Premier League bulan lalu. Pemain sayap Brighton & Hove Albion ini akan dinilai lebih lanjut menjelang pertandingan grup kedua melawan Irak.

Moriyasu sendiri membawa Jepang ke final Piala Asia AFC 2019 dan kini berusaha mengelola skuadnya sebaik mungkin untuk melangkah satu langkah lebih jauh di 2023. Moriyasu menyatakan, “Mr. Troussier adalah mantan pelatih Jepang dan dia tahu sepakbola Jepang dengan baik. Saya yakin dia telah melakukan banyak analisis terhadap tim kami, tetapi kami juga telah melakukan banyak analisis terhadap tim mereka. Staf pelatihan saya telah bekerja keras untuk ini.

Baca Juga :   Jadwal Live Streaming Indonesia U-20 vs Vietnam U-20

“Ini akan menjadi pertandingan yang sangat bagus, tetapi kami harus menjaga keseimbangan antara menjadi agresif dan juga berhati-hati terhadap serangan mereka. Kami memiliki tujuh pertandingan jika kita mencapai final, jadi kami harus memikirkan setiap pertandingan secara individu, dan saya yakin semua pemain kami akan berpartisipasi sebagai tim. Kami harus memikirkan tujuh pertandingan secara keseluruhan.”

Rincian Pertandingan

Kick-off: 2:30 (UTC+3)
Tempat: Stadion Al Thumama (Doha)
Jelang pertandingan seru antara Jepang dan Vietnam, antara Troussier dan Samurai Blue, antara ekspektasi dan kenyataan, satu hal yang pasti, kedua tim akan memberikan pertunjukan terbaik mereka. Bagi penggemar sepakbola, ini adalah momen yang dinanti-nantikan, di mana setiap gol dan aksi akan membentuk cerita di lapangan hijau.

Jadi, bersiaplah untuk menyaksikan duel sengit ini yang mungkin menciptakan sejarah baru atau melanjutkan kisah lama. Kita tidak pernah tahu, tetapi satu yang pasti, setiap sentuhan bola akan menjadi penentu nasib di Al Thumama Stadium.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *