Penayangan Video TikTok Agar FYP ditentukan Karyawannya

TikTok Akui Karyawannya Bisa Tingkatkan Penayangan Video Tertentu Agar FYP

KECEHINTECH – TikTok baru-baru ini telah mengakui bahwa karyawannya dapat memutuskan video apa yang menjadi viral di platform tersebut.

Sebuah laporan oleh Forbes mengungkapkan bahwa algoritma TikTok tidak sedemokratis yang diyakini oleh pengguna aplikasi.

Penyelidikan menunjukkan bahwa beberapa karyawannya di AS dapat memanipulasi konten apa yang menjadi viral dan mempromosikan video untuk “memperkenalkan selebritas dan pembuat konten baru ke komunitas TikTok”.

Praktik yang tidak pernah diungkapkan oleh TikTok dan perusahaan induknya, ByteDance, dikenal secara internal sebagai “pemanasan”.

Tombol “Pemanasan” Rahasia

Menurut penyelidikan oleh Forbes , enam karyawan TikTok dan ByteDance saat ini dan sebelumnya mengklaim staf dapat memilih video mana yang menjadi viral dengan tombol “pemanasan” back-end rahasia perusahaan.

Dalam dokumen internal TikTok, “MINT Heating Playbook” yang dilihat oleh Forbes, perusahaan menulis: “Fitur pemanasan mengacu pada peningkatan video ke feed For You melalui intervensi operasi untuk mencapai sejumlah penayangan video.”

“Jumlah penayangan video dari video yang dipanaskan menyumbang sebagian besar dari total tayangan video harian, sekitar 1-2%, yang dapat berdampak pada keseluruhan metrik inti.”

Baca Juga :   PERTANIAN MODERN BUAH KAKAO MENJADI COKLAT

Mempromosikan Video dari Teman, Mitra, dan Akun Mereka Sendiri

Fitur pemanas TikTok sering digunakan untuk menarik influencer dan merek ke platform. Ini juga dapat digunakan untuk “mempromosikan beragam konten”, “mendorong informasi penting”, dan mempromosikan “video relevan yang terlewatkan oleh algoritme rekomendasi”.

Karyawan TikTok dan ByteDance dapat memutuskan sendiri konten apa yang sesuai dengan panduan ini.

Namun, sumber juga mengatakan kepada Forbes bahwa ada insiden di mana karyawan menggunakan fitur yang dipanaskan secara tidak benar dan menggunakannya untuk mempromosikan video dari teman, mitra, dan bahkan akun mereka sendiri. Ini dilaporkan bertentangan dengan kebijakan perusahaan.

Video yang Dipanaskan Tidak Diberi Label

Tidak seperti iklan dan postingan bersponsor di TikTok, video yang dipanaskan tidak dilengkapi dengan label untuk menunjukkan bahwa video tersebut telah dipromosikan di TikTok.

Alih-alih, video muncul seperti video lain yang dipilih algoritme untuk pengguna.

Baca Juga :   Ini Cara Pakai Server Proxy untuk WhatsApp Tanpa Internet

“Kami mempromosikan beberapa video untuk membantu mendiversifikasi pengalaman konten dan memperkenalkan selebritas dan pencipta baru ke komunitas TikTok,” kata juru bicara TikTok Jamie Favazza dalam sebuah pernyataan.

“Hanya sedikit orang, yang berbasis di AS, yang memiliki kemampuan untuk menyetujui konten untuk promosi di AS, dan konten tersebut menghasilkan sekitar 0,002% video di umpan Untuk Anda.”

Pengungkapan itu muncul di tengah meningkatnya tuntutan dari para juru kampanye agar TikTok lebih transparan tentang algoritmenya.

Bulan lalu, TikTok mengumumkan fitur aplikasi baru yang bertujuan mengungkap algoritme dan menjelaskan bagaimana aktivitas atau akun tertentu pengguna memengaruhi rekomendasi algoritmik platform.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *