CR7 Gagal Ada Di Papan Skor Pencetak Gol Portugal vs Uruguay

CR7 Gagal Ada Di Papan Skor Siapa Pencetak Gol Portugal
CR7 Gagal Ada Di Papan Skor Siapa Pencetak Gol Portugal (Pinterest)

KECEHINTECH – Bruno Fernandes menegaskan pencetak gol pembuka Portugal lawan Uruguay ‘tidak masalah’ setelah diberikan kepadanya daripada Cristiano Ronaldo.

  • Cristiano Ronaldo adalah pemain pertama yang mencetak gol di lima Piala Dunia
  • Ronaldo mencetak total delapan gol di turnamen
  • Ronaldo mengira dia telah mencetak gol lagi

APA YANG TERJADI? Menghadapi lawan tangguh Uruguay di pertandingan kedua babak penyisihan grup, Portugal belum bisa memecahkan kebuntuan setelah 54 menit sampai Fernandes melakukan umpan silang yang menakjubkan. Pada awalnya, sepertinya Ronaldo menyundul bola – dengan pemain berusia 37 tahun itu tentunya merayakan gol – tapi gol tersebut secara resmi diberikan kepada mantan rekan setimnya di Manchester United.

APA YANG DIKATAKAN: Berbicara kepada media setelah pertandingan, Fernandes berkata: “Tidak masalah siapa yang mencetak gol. Apakah itu saya atau Cristiano Ronaldo. Yang penting adalah lolos dari grup. Kami berada di babak 16 besar.”

GAMBARAN LEBIH BESAR: Kita semua tahu betapa pentingnya gol bagi CR7 dan ini akan menjadi yang ke-119 untuk Portugal. Sebaliknya, gol diberikan kepada Fernandes, yang kemudian menggandakan skor dari titik penalti (dengan Ronaldo diganti pada tahap itu) untuk menutup kemenangan menjadi 2-0.

Baca Juga :   Pertandingan Piala Asia AFC 2023 Indonesia vs. Irak

APA SELANJUTNYA UNTUK PORTUGAL? Ronaldo dan rekan-rekannya sudah mengamankan tempat mereka di babak 16 besar Piala Dunia. Meski begitu, Anda pasti berharap sang penyerang akan mengejar lebih banyak upaya untuk menambah jumlah golnya di pertandingan penyisihan grup terakhir Portugal lawan Korea Selatan pada 2 Desember.

Apa yang terjadi lagi?

Pada menit ke-89, Fernandes mencoba menggiring bola ke dalam kotak penalti. Gimenez yang mencoba menghentikan lajunya terjatuh dan bola mengenai tangannya.

Awalnya wasit Alireza Faghani dari Iran tidak melihat langsung momen tersebut, namun kemudian memutuskan untuk berkonsultasi dengan VAR setelah adanya protes dari Fernandes.

Dan, setelah meninjaunya sendiri melalui tayangan monitor VAR di pinggir lapangan, barulah sang wasit menghadiahkan penalti kepada Portugal.

Mengapa keputusan VAR soal penalti Portugal keliru?
Keputusan itu sebenarnya bertentangan dengan panduan resmi atas pengecualian handball yang dikeluarkan oleh Dewan Asosiasi Sepakbola Internasional (IFAB) ketika regulasi itu terakhir kali disempurnakan pada 2021.

IFAB mengkategorikan beberapa pengecualian terhadap pelanggaran handball. Seorang pemain tidak boleh langsung dihukum karena handball – bahkan jika lengan mereka jauh dari tubuh.

Baca Juga :   Manchester United dan Newcastle berbicara kesepakatan pinjaman kiper

Salah satu contoh spesifik tersebut mencakup saat “posisi lengan adalah untuk menopang saat jatuh atau saat bangun dari tanah.” Seharusnya tidak ada pelanggaran yang dijatuhkan dari situasi tersebut.

Nah ini yang terjadi pada penalti Portugal versus Uruguay. Gimenez sangat jelas menggunakan lengan kirinya sebagai penopang saat ia jatuh ketika berusaha menghentikan Fernandes.

Satu-satunya pembenaran terhadap penalti bisa dimaklumi apabila tangan sang pemain dengan sengaja diarahkan untuk menghentikan alur bola. Tapi dalam situasi ini, lengan Gimenez bergerak secara natural untuk menopang tubuhnya yang jatuh dan kebetulan bola mengarah ke tangannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *