Centang Biru di Instagram Bakal Berbayar Layaknya Twitter

Ikut Jejak Twitter, Centang Biru di Instagram Juga Bakal Berbayar?

KECEHINTECH – Baru-baru ini sebuah referensi dalam kode Instagram menunjukkan bahwa perusahaan sedang mengembangkan fitur verifikasi atau centang biru berbayar serupa dengan Twitter.

Sebagai informasi, centang biru Instagram merupakan verifikasi atauΒ tanda yang bisa membantu para pengguna IG menemukan akun asli tokoh publik, organisasi, maupun brand.

Cuplikan kode yang ditemukan secara eksplisit merujuk ke “centang biru berbayar” dan produk langganan baru.Β Hal sama juga muncul di versi terbaru aplikasi Facebook, yang menunjukkan verifikasi berbayar dapat ditawarkan di seluruh platform Meta jika produk terus dikembangkan.

Kode tersebut pertama kali dilihat oleh pengembang dan reverse engineer Alessandro Paluzzi.

Biasanya, Instagram mengonfirmasi pengujian atau prototipe yang lebih kecil saat ditemukan, tetapi dalam kasus opsi verifikasi berbayar, perusahaan memilih untuk tidak berkomentar. Jika benar, agaknya penjualan centang biru ini jadi lahan baru bagi layanan media sosial untuk meraup pendapatan lebih.

Ini dengan jelas menyatakan bahwa fitur verifikasi berbayar berfungsi untuk Instagram dan Facebook. Palluzi mengatakan bahwa IDV adalah singkatan dari “verifikasi identitas”.

Baca Juga :   Memperkenalkan Teknologi Digital dari Telkomsel Enterprise

Centang Biru Berbayar Twitter

Twitter saat ini mengenakan biaya $8 per bulan kepada pengguna web untuk berlangganan Blue, yang mencakup lencana verifikasi dan manfaat lainnya. Pengguna iOS atau Android diharuskan membayar $11 per bulan. Fitur tersebut saat ini tersedia di AS, Kanada, Australia, Selandia Baru, Jepang, Inggris Raya, Arab Saudi, Prancis, Jerman, Italia, Portugal, dan Spanyol.

Jika Instagram juga mengenakan biaya untuk lencana verifikasi, ini berarti siapa pun di platform tersebut dapat memiliki centang biru hanya dengan membelinya, mirip dengan Twitter. Ada kemungkinan raksasa media sosial itu hanya akan menagih orang-orang yang diverifikasi di Instagram dan Facebook. Sampai sekarang, belum ada kejelasan tentang fitur ini.

Selain itu, Instagram baru-baru ini mengumumkan sedang menguji fitur Candid Stories, yang akan memungkinkan orang untuk menangkap dan membagikan apa pun yang mereka lakukan dalam sebuah Cerita. Namun, ini hanya dapat dilihat oleh mereka yang juga akan membagikan Cerita Candid mereka sendiri. Fitur tersebut tampaknya merupakan salinan dari konsep yang dimiliki aplikasi BeReal.

Baca Juga :   Bedah iPhone 15 Pro Max Tinjauan Terhadap Kemampuan Perbaikan

Instagram telah menjadi aplikasi tempat orang mencoba berbagi foto yang sempurna atau video pendek dengan filter, tetapi tampaknya platform tersebut ingin orang menjadi lebih realistis. Oleh karena itu, ini menambahkan fitur yang terinspirasi dari aplikasi BeReal. Perusahaan telah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menguji fitur serupa di Facebook Stories juga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *